Connect with us
google.com, pub-3471700597902966, DIRECT, f08c47fec0942fa0

MEDIA TERKEMUKA

Mengapa Putri Diana Sangat Sulit Untuk Menjadi Benar di Layar – temposiana.com

Published

on


Untuk waktu yang singkat kami mengenalnya sebagai Nyonya Di, dan untuk rentang yang lebih panjang sebagai putri Diana. Tetapi pada akhirnya, apakah Anda menyukai atau membenci apa yang dia perjuangkan, tidak ada sebutan yang dirasa cukup. Pada saat mantan HRH Princess of Wales meninggal dalam kecelakaan mobil pada tahun 1997, pada usia 36, ​​dia hanya menjadi Diana, satu nama dengan serangkaian ambisi, kegembiraan, dan kekecewaan yang rumit terlipat di dalam kelopaknya. Anda dapat memujanya atau mencelanya sebagai pemanjat sosial yang cerdik. Satu hal yang tidak dapat Anda lakukan adalah berhenti menatapnya: 24 tahun setelah kematiannya, momoknya menemukan kehidupan di mana-mana, di TV, di film, dan di Broadway. Dalam imajinasi kita, setidaknya, Diana lebih hidup dari sebelumnya.

[time-brightcove not-tgx=”true”]

Anthony Gerace (Sumber Foto: Getty Images)

Dia juga lebih misterius, sebuah teka-teki layak untuk dieksplorasi, sesuatu yang banyak dari kita tidak merasakannya 10 atau 20 tahun yang lalu. Untuk waktu yang lama—di samping sifat tragis kematiannya, nasib buruk bagi manusia mana pun—mudah untuk menerimanya begitu saja, bahkan untuk sedikit memutar mata padanya. Sebagai seorang bangsawan, dia terlihat fantastis dalam pakaian—tapi bukankah dia juga mengenakan pullover dengan rajutan domba kecil, pilihan busana bahwa, sebelum nenek-nenek, membelok terlalu dekat dengan tren cemoohan sweter Natal yang jelek? Dan jika kisah Diana dalam beberapa hal sangat menyedihkan—Pangerannya ternyata tidak berguna di departemen suami, sangat mencintai wanita lain sepanjang waktu—dia juga cukup cerdik untuk mengetahui cara bermain di hadapan orang banyak. Pangeran Charles yang “pemalu” pertama kali dirayu—seorang pembantu sekolah taman kanak-kanak dengan kebiasaan mencondongkan kepalanya sedemikian rupa sehingga matanya hampir sepenuhnya tersembunyi oleh poni pirangnya—kemudian menjadi seorang ibu muda yang tenang dan dipoles yang secara terbuka menumpahkan kerajaan. rahasia, mengakui tidak terlalu halus bahwa dia telah menikah dengan keluarga monster. Bahkan jika Anda bersimpati padanya, rutinitas superstar-korban bisa jadi tidak menyenangkan.

Advertisement

Jadi bagaimana seharusnya perasaan kita hari ini tentang Diana? Pilihan prasmanan sangat banyak sehingga dia bisa menjadi siapa saja yang kita inginkan. Pada tahun 2016, pembuat film Chili Pablo Larraín merilis Jackie, dibintangi Natalie Portman, potret fantasi intim dari Jacqueline Kennedy. Sekarang dengan Spencer, Larraín mencoba perlakuan yang sama untuk Diana, dengan Kristen Stewart sebagai Putri yang tragis.

NeonKristen Stewart sebagai Diana di Spencer.

Spencer berlangsung pada bulan Desember 1991, selama liburan Natal yang suram di Sandringham, tempat peristirahatan keluarga kerajaan, di mana Diana memutuskan untuk meninggalkan Pangeran Charles untuk selamanya. Tapi film ini terasa kurang seperti tangisan hati daripada parodi parodi. Stewart’s Diana sangat egois sehingga dia akan menjadi tamu yang buruk di setiap urusan Natal. Dia terlambat untuk setiap makan dan mengeluh, tanpa henti, bahwa keluarga membencinya dan mencoba melukisnya sebagai orang gila. Sementara itu, dia mengendap-endap dengan bahu menempel ke telinganya, tampak seolah-olah dia akan mengantongi beberapa peralatan makan kerajaan.

Baca lebih lajut: Kristen Stewart dan Pablo Larraín Melakukan Kesalahan Putri Diana dalam Spencer

Kartu judul di awal film memberi tahu kami bahwa Spencer adalah “A Fable from a True Tragedy,” dan Larraín menjalin elemen dongeng seperti begitu banyak utas Lurex. Anne Boleyn membuat penampilan yang sangat simbolis di meja makan malam Natal kerajaan, seorang Ratu yang malang memberikan peringatan kepada seorang wanita yang tampaknya menuju nasib yang sama. Stewart, umumnya aktor yang luar biasa, memerankan Diana sebagai rusa betina yang santun—pertunjukannya penuh dengan perhitungan dan tipu muslihat. Larraín mungkin mencoba menyelami jiwa satin-dan-sedih dari seorang wanita yang disalahpahami dan dianiaya. Tapi dia secara tidak sengaja mengubah Diana ini menjadi persis seperti yang dituduhkan oleh keluarga kerajaan sebagai Diana dalam kehidupan nyata: seorang pengeluh yang disengaja dan cemberut, atau, lebih buruk lagi, seorang megalomaniak. Dengan teman-teman seperti ini, Diana tidak membutuhkan musuh.

Spencer sangat direkayasa untuk menjadi salah satu film berkelas yang memenangkan penghargaan. Tapi ekstravaganza lagu-dan-tarian Diana: Musikal lebih seperti sebuah karya yang Diana sendiri—dikenal sebagai penggemar kacamata seperti Phantom dari Opera—akan hangat untuk. Pertunjukan itu—dengan musik dan lirik oleh David Bryan dan Joe DiPietro, dan sebuah buku oleh DiPietro—mulai dibuka di Broadway pada musim semi 2020, sebelum pandemi menutup tirai. Pertunjukan langsung akhirnya akan berjalan sesuai rencana November ini, tetapi ada versi produksi film yang tersedia untuk ditonton sekarang, di Netflix.

Advertisement
Jeanna De Waal sebagai Diana
NetflixJeanna De Waal sebagai Diana di Diana: Musikal.

Adalah Diana: Musikal ada yang bagus? Tidak tepat. Angka-angka awal, terutama — selama bagian pertunjukan yang merinci pertemuan dan pacaran Diana muda dan calon Pangerannya — cerah, ceria, dan riang gembira. Bintang pertunjukan, Jeanna de Waal, naik ke atas panggung dengan nomor Puteri yang bersemangat tentang diremehkan, yang kebetulan disebut “Diremehkan”: “Penjara Anda telah dibangun/ kejatuhan Anda telah direncanakan/ Tidakkah mereka terkejut / ketika Anda diremehkan?

Semuanya terasa sedikit membantu diri sendiri, pemandu sorak. Tapi dengan cara yang aneh, Diana: Musikal—hiburan pro-Diana yang penuh semangat yang juga mengakui betapa Diana muda sangat mendambakan sorotan, hanya untuk dibakar olehnya—adalah pekerjaan yang lebih jujur ​​daripada Spencer. Tidak ada seni atau lengkungan tentang itu; Anda dapat membayangkan Diana sendiri menyenandungkan lagu-lagu itu, geli melihat bayangannya sendiri di dalamnya, dan sangat senang karena dia bisa menginspirasi pertunjukan Broadway. Siapa yang tidak suka ketenaran semacam itu, yang diberikan dalam bentuk yang manis dan tidak berbahaya—terutama Diana, yang pertama kali dibuat terkenal oleh para fotografer dan kemudian, bertahun-tahun kemudian, hampir secara harfiah diburu sampai mati oleh mereka? A Musikal Broadway, bahkan yang konyol, bukanlah peringatan terburuk bagi seorang wanita yang kemudian dikenal sebagai Putri Rakyat.

Baca lebih lajut: Mahkota Tidak Sepenuhnya Menjelaskan Mengapa Putri Diana Begitu Populer. Inilah Bagaimana Dia Menjadi Selebriti Global

Namun dari semua penggambaran baru-baru ini, itu adalah Emma Corrin, di musim keempat drama fiksi berbasis fakta Netflix. Mahkota, yang paling mendekati untuk menangkap misteri opalescent Diana. Diana Corrin pertama kali muncul sebagai siswi berpakaian seperti sprite pohon untuk produksi siswa Sebuah mimpi di malam pertengahan musim panas. Charles (Josh O’Connor) telah datang ke rumah keluarga, Althorp, untuk menjemput kakak perempuannya Sarah untuk berkencan; dia memata-matai Diana muda yang menyelinap di celana ketatnya, seorang remaja canggung yang berusaha untuk tidak terlihat—namun jelas, sangat ingin dilihat, terutama oleh Pangeran di kehidupan nyata.

Mahkota S4
NetflixEmma Corrin di Musim 4 Mahkota.

Adegan ini luar biasa untuk caranya bertanya — tanpa harus menjawab: Apakah Diana telah merencanakan, dari a muda, jalannya ke istana kerajaan? Dan kemudian muncul penendang: Jadi bagaimana jika dia punya? Adalah umum bagi gadis-gadis muda untuk mendambakan ketenaran, bermimpi diakui sebagai menawan dan cantik, ingin menjadi terlihat. Corrin, yang sangat nakal dan genit di adegan-adegan awal itu, membantu kita melihat ambisi itu dalam diri Diana yang masih sangat muda. Tetapi kita juga melihat bagaimana, hanya beberapa tahun kemudian, kesenangan itu berubah menjadi kekecewaan yang sangat kejam. Di dalam Mahkota, beberapa hari sebelum pernikahan kerajaan, Diana menemukan bahwa tunangannya baru-baru ini merancang gelang emas sebagai hadiah “perpisahan” untuk bukan mantannya, Camilla Parker Bowles yang sudah menikah. (Meskipun Mahkota adalah fiksi, anekdot ini pada dasarnya faktual.) Putri masa depan melihat dia telah dikhianati; dia ingin mundur dari pernikahan, tapi sudah terlambat.

Mahkota menunjukkan mempelai wanita yang terluka dalam gaun pengantin merengue bengkak itu. Diana Corrin terlihat sangat kecil; seperti yang terlihat di sini, gaun itu—yang pada saat itu merupakan simbol fantasi dongeng yang layak untuk didengungkan—mungkin juga serigala putih yang memakannya hidup-hidup. Diana Spencer muda mendapatkan hadiah yang dia pikir dia inginkan, dan ketika dia menyadari betapa hampanya itu, dia menemukan kembali dirinya untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya yang aneh dan tidak bahagia—dan kemudian menemukan kembali dirinya lagi untuk keluar. Tidak heran kita tidak tahu siapa dia sebenarnya; dia meninggal dalam perjalanannya untuk menjadi orang itu, meninggalkan tumpukan potongan puzzle yang tidak akan pernah cocok.

Sumber Berita

Advertisement



Sumber Berita

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *