Connect with us

MEDIA TERKEMUKA

Senior Perguruan Tinggi Merenungkan COVID, Wisuda – Majalah Time.com

Published

on

AKUJika Anda bertanya kepada angkatan 2024, mereka akan menjawab: kuliah tidak seperti yang digambarkan di film.

Pada hari-hari tersulit pandemi COVID-19 di tahun 2020, mereka mengucapkan selamat tinggal kepada teman-teman sekolah menengah mereka pada wisuda jarak sosial sebelum mulai kuliah—melalui Zoom.

Bahkan setelah mereka bisa pindah ke kamar asrama dan mengikuti kelas di ruang kuliah, banyak yang mengatakan bahwa dampak tahun pertama secara virtual masih terasa. “Ada perbedaan yang cukup mencolok antara lulusan kelas ’24 dan kelas sebelum kita dan setelah kita,” kata Dylan Blackett, jurusan ilmu saraf di Pomona College. “Kami sedikit lebih tertutup, sedikit lebih picik.”

Advertisement

Di minggu-minggu terakhir kuliah mereka, ketika protes pro-Palestina mengguncang lebih dari 100 Di kampus-kampus di seluruh negeri, banyak yang mendapati sekolah mereka menjadi pusat perhatian nasional dan pengalaman kuliah mereka sekali lagi terganggu ketika mendekati kelulusan. “Saat ini, saya percaya bahwa melakukan hal yang benar berarti menutupi apa yang terjadi,” kata Taylor Contarino, senior di University of Southern California (USC) yang selama ini tidak merayakan wisuda untuk meliput protes kampus sebagai jurnalis mahasiswa. “Jika (the choice is) meliput protes yang akan tercatat dalam sejarah suatu hari nanti atau minum gin dan tonik di bar— Saya tahu yang mana yang saya pilih.”

TIME berbicara dengan para lulusan senior saat mereka merefleksikan pengalaman unik kuliah mereka—dan pelajaran yang ingin mereka teruskan. Wawancara berikut telah sedikit diedit dan diringkas.

Dengan izin Fatimah Usman

Fatima Usman mengambil jurusan pendidikan dasar di DePaul University. Usman merasa bahwa beradaptasi di kampus tanpa adanya acara seperti orientasi untuk memudahkan transisi membuat perubahan menjadi sebuah tantangan.

“Saya merasa sedikit getir terhadap mahasiswa baru karena saya melihat mereka dan saya melihat betapa mudahnya bagi mereka. Tapi saat aku datang (on campus) di pertengahan tahun kedua, saya harus memulai dari awal. Tidak ada acara untuk kami (to transition into college). Tidak apa-apa, anggap saja itu tidak pernah terjadi. Saya berusia 20 tahun mengambil langkah kecil menuju dunia baru ini.”

Atas perkenan Kaliyah Keita/Dylan Blackett
Advertisement

Dylan Blackett adalah jurusan ilmu saraf di Pomona College. Seperti banyak orang lainnya, dia terpaksa menjalani proses berduka dari jarak jauh selama pandemi.

“Saya punya teman yang saya temui secara virtual, juga mahasiswa baru, dan kami telah menjadi rekan lab di kedua semester. Di akhir semester musim semi saya, dia mengalami kecelakaan mobil. Saya mendapat email dari sekolah saya yang mengatakan bahwa dia meninggal.

Sejujurnya itu sangat mengejutkan. Dan itu sangat aneh karena, pernahkah saya bertemu orang ini di kehidupan nyata? Tidak, aku mengenalnya melalui layar.

Ada begitu banyak kehilangan pada saat itu dan saya pikir bagi banyak orang termasuk saya sendiri, kehilangan dan kesedihan itu harus diatasi sendiri. “

Atas izin Isaac Yu

Isaac Yu adalah jurusan Studi Amerika di Universitas Yale. Ketika dia mengambil posisi kepemimpinan di surat kabar mahasiswa, dia ditugaskan untuk menjaga tradisi lama tetap hidup tanpa mengetahui apa itu tradisi.

“Kita kehilangan banyak ingatan institusional—ada tradisi yang sudah tidak ada lagi. Sekelompok orang yang menginisiasi saya (into the Berita Harian Yale) belum melakukan inisiasi rutin karena COVID dan setahun setelahnya sayalah yang melakukan inisiasi, tetapi saya merasa seperti berpura-pura tahu apa yang sedang terjadi. Saya banyak mengajar siswa tahun pertama cara melipat topi koran karena mereka melakukannya Gadis Gilmore—Tidak ada yang mengajariku cara melakukan itu.

Kami menyadari bahwa kami harus memutuskan seperti apa tradisi ini bagi kami sekarang. Tidak ada cara untuk tetap berpegang pada apa yang dulu terjadi karena kita tidak memiliki kenangan akan hal itu.”

Advertisement

Victoria Caputo adalah jurusan studi komunikasi di University of Miami. Meskipun dia tidak memiliki pengalaman kuliah yang pernah dia bayangkan, pandemi ini membawanya ke jalur baru.

“Saya berasal dari kota kecil di mana semua orang akan bergabung dengan perkumpulan mahasiswa. Rencana saya adalah mendapatkan gelar saya dan menjadi guru. Saya bergegas pada musim gugur tahun pertama saya di Quinnipiac, dan saya diinisiasi ke dalam Alpha Chi Omega. Semuanya maya.

Hampir semua kelas saya online (at Quinnipiac), jadi saya tidak mendapatkan pengalaman kampus. Saya memutuskan untuk pindah setelah tahun pertama saya ke Universitas Miami karena beberapa teman saya bersekolah di Florida dan mereka tidak terlalu ketat. Mereka tidak memiliki milikku (sorority) bab di sini, dan saya tidak diizinkan untuk terburu-buru karena saya sudah diinisiasi ke bab lain. Itu banyak mengubah perspektif saya tentang pendidikan dan ekstrakurikuler saya. Saya bergabung dengan klub pemandu sorak, persaudaraan pra-hukum. Saya membantu pelaksanaan Perhimpunan Mahasiswa Italia. Saya anggota Perkumpulan Kepemimpinan dan Kesuksesan Nasional. Saya bergabung dengan tim debat, yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya. Sekarang aku akan masuk sekolah hukum.

Banyak siswa seperti saya di sekolah menengah tidak pernah benar-benar memanfaatkan atau memanfaatkan semua peluang di perguruan tinggi. Meskipun COVID menggagalkan rencana saya untuk tinggal dekat dengan rumah, menjadi mahasiswa, saya dapat menjelajahi kota baru dan bertemu orang-orang dari seluruh dunia dan bergabung dengan organisasi baru yang tidak akan pernah saya ikuti.”

Atas perkenan Alyssa Vazquez

Alyssa Vazquez mempelajari komunikasi strategis di University of Houston. Sebagai orang pertama di keluarganya yang melanjutkan ke perguruan tinggi, Vazquez mengatakan bahwa menjalani transisi ke perguruan tinggi secara virtual sangatlah sulit.

“Setiap orang jelas memiliki visi tertentu tentang bagaimana perguruan tinggi nantinya. Menurut saya, saya hanya mendapat 25% dari visi itu.

Saya ingat tepat sebelum saya memulai kelas pada awal Agustus, saya sangat gugup. Saya generasi pertama (college) muridku, jadi tidak ada seorangpun yang bisa aku andalkan. Kemana aku pergi? Bagaimana cara mengakses sumber daya ini? Dengan siapa saya berbicara?

Advertisement

Menurut saya, itu bahkan lebih buruk dibandingkan jika saya benar-benar pergi sendiri. Saya hanya 10 kali lebih stres dan merasa kesepian.”

Atas perkenan Ezra Snell

Ezra Snell adalah jurusan sosiologi di Jackson State University. Tinggal di asrama selama lockdown adalah pengalaman yang mengasingkan diri, katanya, namun hal itu memberinya kesempatan untuk menenangkan diri dan merenung.

“Rasanya seperti saya menjalani kuliah selama tiga tahun, bukan empat tahun. Tahun pertama saya sangat berbeda, dan siapa saya sebagai pribadi juga sangat berbeda. Saya benar-benar sendirian. Tapi saya tidak pernah benar-benar putus asa bahwa segala sesuatunya bisa berubah. Saya mencapai banyak hal yang ingin saya lakukan di perguruan tinggi nanti. Banyak hal yang tertunda tapi tidak ditolak.

Mencoba mengubah diri Anda sebagai anak berusia 18 tahun bisa menghasilkan beberapa keputusan bodoh. Saya tidak memiliki kesempatan untuk membuat beberapa keputusan bodoh yang akan saya ambil jika kami tidak melakukan lockdown. Saya menghargai itu. Saya mampu menentukan siapa yang saya inginkan.”

Atas perkenan Maggie Wong

Maggie Wong mengambil jurusan Ilmu Komputer dan Matematika di Bowdoin College. Pada musim gugur tahun 2020, ruang kelasnya terlihat sedikit berbeda dari perkiraannya.

“Sebagian besar tahun pertamaku terpencil, kecuali satu kelas. Itu adalah seminar tahun pertama kami dan saya mendapat kelas di bangku penonton lapangan sepak bola yang cukup unik. Dan ketika cuaca semakin dingin, kami mengadakan kelas di ruang ganti. Itu baru saja direnovasi, tapi masih.

Selama tahun pertama saya, saya belum pernah ke ruang kelas mana pun. Jadi saat aku kelas dua, aku masih merasa seperti siswa tahun pertama. Saya akan menggunakan Google Maps sesekali hanya untuk memastikan saya sampai di tempat yang tepat.”

Advertisement
Atas perkenan Reuben Laryea

Reuben Laryea adalah jurusan ilmu saraf di Christopher Newport University. Sebagai mahasiswa pra-kedokteran yang berjuang melawan kebosanan akibat pandemi, ia bergabung di garis depan sebagai EMT sebelum mulai kuliah.

“Selama (the pandemic), dokter dan responden pertama berada di garis depan. Saya tahu saya ingin menjadi seorang dokter, tetapi saya merasa sangat tidak berdaya. Saya memutuskan untuk mendapatkan sertifikasi dan menjadi EMT.

Ketika saya pindah ke perguruan tinggi, saya bergabung dengan stasiun pemadam kebakaran lain yang lebih dekat dengan sekolah saya, dan saya hanya melayani semampu saya. Itu benar-benar hanya mencoba memberi kembali dan membantu selama ini.”

Atas perkenan Taylor Contarino

Taylor Contarino adalah jurusan jurnalisme di University of Southern California, di mana, di tengah protes pro-Palestina yang sedang berlangsung, pemerintah baru-baru ini mengambil tindakan untuk membatalkan wisuda setelah para mahasiswa memprotes pembatalan pidato pidato perpisahan mahasiswa Muslim Asna Tabassum. (Universitas dikatakan mereka membatalkan upacara tersebut karena “risiko besar terkait keamanan dan gangguan.”) Dari awal hingga akhir, Contarino mengatakan pengalaman kuliahnya telah menjadi pelajaran dalam melihat gambaran yang lebih besar.

“Saya akan mengadakan upacara wisuda yang tidak biasa lagi. Namun menurut saya yang harus saya ingat adalah ada hal-hal lebih besar yang sedang terjadi di dunia. Di belahan dunia lain, banyak orang yang sekarat. Saya mencoba mencari cara untuk merayakannya, tetapi tetap berhati-hati dan sadar diri. Bagaimana cara saya merayakan hal terbesar yang pernah terjadi pada saya selama ini (it feels like) dunia sedang terbakar? Aku tidak tahu.

Memang benar itu (my class) telah melalui banyak hal. Kami cukup kuat untuk menangani semuanya. Dan kita cukup kuat untuk menyadari bahwa ada hal-hal yang lebih besar yang terjadi di dunia ini daripada apa yang sedang kita hadapi saat ini dalam hidup kita.”



Sumber Berita

Advertisement

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *