Connect with us
google.com, pub-3471700597902966, DIRECT, f08c47fec0942fa0

MEDIA TERKEMUKA

Variasi global yang besar dalam kejadian kanker esofagus bukan karena pola kerusakan DNA yang unik – temposiana.com

Published

on


Wawasan baru tentang salah satu kanker paling umum di dunia telah ditemukan oleh tim Cancer Grand Challenges Mutographs, sebuah kolaborasi internasional yang dipimpin oleh Wellcome Sanger Institute.

Pembelajaran, diterbitkan di Genetika Alam, termasuk temuan mengejutkan bahwa perbedaan besar pada kanker esofagus di seluruh dunia bukanlah hasil dari pola kerusakan DNA yang unik. Namun, kesalahan dalam molekul APOBEC ditemukan menjadi faktor dalam 90 persen sampel yang dianalisis, menunjukkan beberapa tumor esofagus mungkin rentan terhadap jenis pengobatan tertentu.

Karsinoma sel skuamosa esofagus (ESCC) adalah kanker paling umum kedelapan di dunia dan jenis kanker esofagus yang paling umum – penyakit yang mempengaruhi lebih dari 600.000 orang di seluruh dunia tahun lalu*. Insiden penyakit bervariasi secara dramatis di seluruh dunia dan lebih dari seratus kali lebih umum di beberapa negara daripada yang lain.

Advertisement

Dalam studi ini, tim Cancer Grand Challenges Mutographs berusaha memahami perbedaan ini, berharap menemukan pola kerusakan unik pada DNA pasien dari area dengan insiden ESCC tinggi – yang dikenal sebagai tanda mutasi. Bekerja mundur dari kerusakan ini dapat membantu mengidentifikasi penyebab kanker yang tidak diketahui.

Tim mempelajari lebih dari 550 genom kanker dari orang-orang dengan ESCC dari delapan negara: Iran, Cina, Kenya, Tanzania, dan Malawi (tingkat insiden tinggi); Brasil, Jepang, dan Inggris (tingkat insiden lebih rendah). Gaya hidup dan lingkungan sangat bervariasi di antara negara-negara ini, tetapi genom pasien ESCC sangat mirip.

Anehnya, bagaimanapun, tidak ada tanda tangan mutasi yang diidentifikasi yang dapat menjelaskan variasi yang begitu tinggi dalam kejadian ESCC di seluruh dunia.

Sumber: Institut Sanger





Sumber Berita
Advertisement

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *