Connect with us

Berita

BNSP: BLK Komunitas, Kearifan Lokal Potensial dan Manajemen Produktif Mewarnai Peresmian

Published

on

BNSP: BLK Komunitas, Kearifan Lokal Potensial dan Manajemen Produktif Mewarnai Peresmian

Temposiana.com – Salah satu elemen penting dalam mesin pertumbuhan ekonomi adalah sektor ketenagakerjaan Indonesia, di mana data Badan Pusat Statistik menyebutkan pada 2023 mencapai 146 juta jiwa.

Namun, dalam upaya menciptakan lapangan kerja dan tenaga kerja yang berdikari, masih ditemui sejumlah tantangan, antara lain angka pengangguran yang cukup tinggi.

Untuk itu, pemerintah melalui Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) konsisten mengembangkan Balai Latihan Kerja (BLK) Komunitas dengan menyesuaikan kebutuhan masyarakat setempat serta menyasar daerah-daerah yang relatif tertinggal, termasuk di lingkup pondok pesantren dan serikat pekerja.

“Saya meyakini, kemandirian dan keberlanjutan BLK Komunitas ini menjadi kunci terciptanya tenaga kerja dan wirausaha lokal yang mumpuni yang akan menjadi penggerak ekonomi wilayah dan berkontribusi pada pembangunan nasional,” ujar Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin saat meresmikan 525 BLK Komunitas Program Bantuan Pembangunan Tahun 2023 dan Festival Kemandirian BLK Komunitas, di Pondok Pesantren (Ponpes) Daarul Archam, Jalan Raya Rajeg No. 49, Desa Tanjakan, Kecamatan Rajeg, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Kamis (07/03/2024).

Advertisement

Lebih jauh, Wapres menekankan bahwa BLK Komunitas harus kreatif dan aktif berkolaborasi dengan pemerintah daerah setempat dan para pengusaha lokal agar berkembang menjadi BLK Komunitas yang mandiri.

Ia pun meminta agar model dan jenis pelatihan diperbarui untuk mengakselerasi pelatihan vokasi secara konsisten.

“Hal ini penting guna memastikan pelatihan yang diberikan terus relevan dengan keterampilan dan kompetensi yang dibutuhkan pasar kerja,” ungkap Wapres.

Menurutnya, BLK Komunitas sebagai sentra peningkatan kompetensi berbasis komunitas sangat bermanfaat dalam menyiapkan keterampilan sumber daya manusia (SDM) yang tidak hanya untuk diserap oleh pasar kerja, tetapi juga mendorong lahirnya wirausaha lokal.

“Sebagai contoh, BLK Komunitas di Pondok Pesantren Daarul Archam ini, katanya yang saya dengar, dikembangkan dengan kejuruan unggulan bahasa Inggris.

Advertisement

Layaknya keterampilan teknis lainnya, penguasaan bahasa asing tentu akan menjadi nilai tambah dalam dunia kerja,” ujar Wapres.

Untuk itu, Wapres berpesan kepada para santri dan masyarakat sekitar, khususnya generasi muda, agar memanfaatkan kesempatan dengan sebaik-baiknya sebagai upaya meningkatkan daya saing, baik ketika mencari kerja ataupun berwirausaha.

Sebelumnya, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah mengungkapkan, pihaknya terus berkomitmen mengakselerasi pelatihan kerja melalui pembangunan BLK Komunitas sebagai bagian dari agenda peningkatan SDM ketenagakerjaan Indonesia.

Hingga 2023, kata Ida, telah terbangun sebanyak 4.282 BLK Komunitas.

Adapun dalam program pembangunan BLK Komunitas pada 2023 ini, lembaga penerima bantuan BLK Komunitas menerima bantuan yang terdiri atas bantuan pembiayaan pembangunan gedung workshop, bantuan peralatan pelatihan vokasi untuk satu kejuruan yang diberikan dalam bentuk barang, serta pelatihan dasar bagi instruktur dan tenaga kepelatihan.

Advertisement

“Sinergitas antara pemerintah dan masyarakat melalui pembangunan BLK Komunitas ini diharapkan bisa menjadi tulang punggung dalam mencetak pekerja dengan tujuan memberikan bekal keterampilan teknis produksi atau keahlian vokasi sesuai kebutuhan pasar kerja,” imbuhnya.

Hadir dalam acara ini, Pj. Gubernur Banten Al Muktabar dan anggota Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Provinsi Banten, Pj. Bupati Tangerang Andi Ony dan anggota Forkopimda Kabupaten Tangerang, Pendiri Ponpes Daarul Archam K.H. Baikandi Abdul Ghani, beserta para ulama dan pimpinan ponpes.

Menurut Adi Mahfudz, Komisioner BNSP bahwa festival kemandirian BLK Komunitas ini tidak hanya menjadi peristiwa seremonial semata, tetapi juga momentum untuk mengapresiasi peran BLK dalam membentuk tenaga kerja yang berkualitas, siap bersaing, dan memiliki keahlian sesuai dengan kebutuhan pasar kerja.

Sebagai bagian dari upaya nyata dalam mendukung pemberdayaan ekonomi dan ketenagakerjaan di Banten, peresmian BLK Komunitas ini menjadi tonggak bersejarah yang mengukuhkan komitmen pemerintah untuk terus memajukan sektor pelatihan dan pengembangan sumber daya manusia.

Diharapkan, keberadaan BLK Komunitas di Banten dan Indonesia secara keseluruhan akan terus memberikan manfaat nyata dalam mendukung pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja yang berkelanjutan, ungkap Adi Mahfudz, Komisioner BNSP

Advertisement