Connect with us

Berita

Tok! MK Putuskan Pengadilan Pajak Pindah dari Kemenkeu ke MA

Published

on

Tok! MK Putuskan Pengadilan Pajak Pindah dari Kemenkeu ke MA

TEMPO — MK Putuskan Pengadilan Pajak Pindah dari Kemenkeu ke Mahkamah Agung (MA)

Mahkamah Konstitusi (MK) menggeser kewenangan pembinaan dan organisasi Pengadilan Pajak dari Kementerian Keuangan ke Mahkamah Agung (MA).

Majelis hakim Konstitusi menilai, sejak 2004, memang hanya ada 4 lingkungan peradilan yang diakui di Indonesia; yaitu Pengadilan Umum, Pengadilan Agama, Pengadilan Militer, dan Pengadilan Tata Usaha Negara (TUN). Keempat lingkungan peradilan tersebut berada di bawah Mahkamah Agung.

Pengadilan khusus lainnya dibentuk dan melekat pada salah satu lingkungan peradilan tersebut. Sehingga, Pengadilan Pajak sebagai peradilan khusus, sebenarnya masuk dalam lingkungan Pengadilan TUN yang juga berada dalam pembinaan di bawah MA.

“Frasa ‘Departemen Keuangan’ [pada Pasal 5 ayat 2 UU Pengadilan Pajak] tidak memiliki kekuatan hukum mengikat sepanjang tidak dimaknai ‘Mahkamah Agung’,” kata Ketua MK, Anwar Usman dalam persidangan, Kamis (25/4/2023).

Mahkamah Konstitusi memberikan waktu peralihan kewenangan dari Kemenkeu ke MA selama lebih dari tiga tahun. Atau selambat-lambatnya 31 Desember 2026.

Advertisement

Sebelumnya, tiga orang pemohon mengajukan gugatan uji materi dalam perkara nomor 26/PUU-XXI/2023. Mereka adalah seorang advokat Pajak, Nurhidayat; dosen Hukum Tata Negara dan Politik Ketatanegaraan Universitas Islam Indonesia (UII), Gani Wardhana; dan Sekretaris Jenderal Pusat Studi Hukum Konstitusi UII, Yuniar Riza Hakiki.

Ketiganya menggugat keberadaan Pasal 5 ayat (2) Undang-undang nomor 14 tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak. Dalam aturan tersebut, Kementerian Keuangan tercatat sebagai pembina organisasi, administrasi, dan keuangan pada Pengadilan Pajak.

Hal ini, menurut mereka, mengancam independensi para hakim di Pengadilan Pajak. Hakim pada pengadilan pajak akan sangat sulit independen dalam penyelesaian kasus pajak kalau seluruh pembinaannya di bawah Kemenkeu.

Secara sederhana, independensi kuasa yudikatif sangat sulit kalau ada campur tangan eksekutif, atau pun legislatif.

Padahal, sesuai Pasal 24 ayat (1) Undang-undang Dasar (UUD) 1945 kekuasaan kehakiman harus merdeka dalam penegakkan hukum. Sedangkan pada Pasal 24 ayat (2), seluruh kekuasaan kehakiman dari seluruh badan peradilan berada di bawah Mahkamah Agung.

Advertisement

Hakim Konstitusi Suhartoyo mengatakan, mahkamah juga menilai Pengadilan Pajak adalah bagian kekuasaan kehakiman sesuai Pasal 24 UUD 1945. Sehingga, Pengadilan Pajak pun berada di bawah Mahkamah Agung.

“Dengan demikian, perlu dilakukan one roof system. Terlebih lagi, telah ada pengakuan bahwa Pengadilan Pajak adalah bagian dari Pengadilan Tata Usaha Negara,” kata dia.

Mahkamah menilai sistem satu atap berarti pembinaan Pengadilan Pajak secara teknis yudisial, organisasi, administrasi, dan keuangan berada sepenuhnya di bawah kekuasaan Mahkamah Agung; atau tanpa campur tangan lembaga lain. Hal ini juga memberikan kepastian hukum karena mendukung independensi pengadilan.

“Perintah selambat-lambatnya tanggal 31 Desember 2026 dinilai sebagai tenggang waktu yang adil dan rasional untuk menyatukan kewenangan pembinaan Pengadilan Pajak dalam satu atap di bawah Mahkamah Agung,” kata Suhartoyo.

Advertisement
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *